Skip to content

Keajaiban Al Quran : Besi

May 19, 2010

Bismillahirrohmanirrohim.

Allah SWT berfirman :

“Dan Kamu turunkan besi yang padanya terdapat kekuatan yang hebat dan berbagi manfaan bagi manusia.” (QS. Al-Hadid (57) : 25)

Para ulama klasik, dan bahkan ulama modern, menjelaskan katan ‘anzalna’ (Kami turunkan, Kami wahyukan) dengan ‘khalaqna’ (Kami ciptakan). Mereka tahu bahwa biji besai diambil dari dalam perut bumi, dan tidak bisa mengatakan bahwa besi turun atau diturunkan dari atas bumi.

Para ilmuwan telah mengungkapkan fakta bahwa besi bisa ditemukan tidak saja di bumi tetapi juga pada matahari, beragam bintang, dan seluruh antariksa. Lebih jauh lagi, para ilmuwan muslim mengetahui bahwa satu atom besi-pun tidak mungkin tercipta di bumi, dengan energi yang sangat panas dari dalam bumi sekalipun. Untuk menghasilkan satu atom besi (hadid) diperlukan energi yang lebih besar daripada energi (panas) matahari. Menurut Teori Nucleosynthesis, satu-satunya tempat di jagat raya yang panasnya memadai untuk menghasilkan besi adalah sebuah bintang raksasa yang kemudian meledak dan menghamburkan unsur besi ke seluruh semesta.

Donald Clyaton, Professor dari California Institute of Technology, menulis : .”… Peleburan unsur-unsur yang lebih ringan menghasilkan suatu energi bintang. Namun, ketika besi menjadi bahan bakar inti bintang, ia tidak lagi menghasilkan energi – ia malah kehabisan energi. Ketika ini terjadi, yang hanya terjadi pada sebuah bintang luar biasa besar, pada titik tertentu inti bintang akan mengempis dan menghasilkan ledakan besar yang dikenal dengan supernova, di mana semua lapisan luarnya berhamburan ke segala penjuru semesta dengan kecepatan yang tak terbayangkan. Dalam proses ini, semui jenis reaksi nuklir pun terjadi, yang mempersatukan unsur-unsur tertinggi dalam tabel berkala, seperti plutonium atau yang lebih tinggi. Inilah yang diyakini oleh para fisikawan antariksa sebagai proses yang “menyemai” awan bintang di berbagai galaksi yang memiliki unsur yang lebih berat – unsur-unsur yang pada tahap tertentu memadat selama masa-masa pembentukan planet, seperti bumi, dan dari sana muncullah kehidupan.”

Ini mempertegas kenyataan bahwa besi tidak tercipta di bumi, seperti Allah firmankan, “Dan Kami turunkan besi” ke bumi. Mereka yang hidup 1400 tahun yang lalu tidak mungkin mengetahui bahwa besi bukan unsur yang tercipta di bumi melainkan turun ke bumi dari luar angkasa. Fakta ini merupakan contoh pengetahuan yang Allah berikan kepada Rasulullah SAW dalam Al-Quran dan hadist.

Di samping I’jaz al-ilmi (kemukjizatan ilmu al-Quran), ada juga al-ijaz al-raqmi, yaitu numerologi al-Quran yang menajubkan. Dalam al-Quran terdapat bayak contoh angka yang menunjukkan sesuatu yang kemudian terungkap oleh ilmu pengethuan.

Jumlah atom (jumlah proton dalam intin) besia adalah 26. Biasanya terapat empat isotop besia dengan berat atom 54, 56, 57 dan 58. Isotop besi 56 merupakan jenis besi yang paling banyak di bumi. Surat al-Quran ke-57 kemungkinan merupakan isotop besi terbanyak di alam raya. Dalam surah ini, kata ‘besi’ muncul pada ayat ke-25. Semua surah dalam al-Quran (kecuali satu surah) dimulai dengan basmallah, dan ia dipandang oleh banyak ulama sebagai sebuah ayat. Jika basmalah dihitung sebagai ayat, maka ayat yang menyebutkan kata ‘besi’ berada pada nomor 26, angka yang sama dengan jumlah atom besi. Surah al-Hadid sendiri terdiri atas 29 ayat, tetapi juka ditambah dengan basmalah, jumlah seluruh ayatnya menjadi 30, angka yang sama dengan jumlah neutron dalam besi.

Beberapa ilmuwan non-muslim terkejut dengan korelasi yang akurat itu. Gara-gara mendengar ayat al-Quran tentang besi ini, beberapa ilmuwan bahkan telah masuk Islam. Orang yang hidup 1400 tahun yang lalu rasanya tak mungkin dapat mengetahui bahwa besi tidak tercipta di dalam bumi melainkan diturunkan ke bumi dari luar angkasa, mengetahui jumlah proton secara tepat (bahkan sebelum proton ditemukan), dan juga mengetahui berat atom besi yang paling dominan di alam semesta, dan kemudian menggunakan jumlah-jumlah tersebut untuk meletakkan dengan akurat penomoran ayat al-Quran (QS 57:25) yang menyinggung besi dalam sebuah surah bernama al-Hadid, Besi.

Sebelum wafat, Rasulullah SAW memanggil para sahabat dan memerintahkan mereka untuk meletakkan ayat dan surah dalam urutan tertentu, sementara surah al-Hadid pada urutan ke-57. Meskipun besi 56 adalah jenis besi yang paling banyak ditemukan di bumi, Rasulullah SAW ternyata memilih surat ke-57 sebagai surah yang menyebutkan tentang besa dan al-Quran. Besi 57 merupakan jenis besi yang palin dominan di antariska, dan Rasulullah SAW kembali memperlihatkan kepada para ilmuwan modern dan seluruh manusia bahwa petunjuk yang ia peroleh melampaui batas pengetahuan yang mungkin dicapai oleh manusia biasa. Pengetahuan tersebut merupakan wahya Allah SWT bagi seluruh manusia melalui Rasul-Nya yang terkasih dan ayat tersebut hanyalah satu dari contoh kemukjizatan al-Quran dan kesempurnaan risalah Rasulullah SAW.

Wallahu a’lam.

From → Maha Suci Allah

Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: