Skip to content

FAKTA GELAP KEBIJAKAN ISRAEL : IDEOLOGI ZIONIS (II-Akhir)

June 5, 2010

Bismillahirrohmanirrohim

Karakteristik lain dari Zionisme adalah ketergantungan terhadap tema-tema propaganda palsu, mungkin slogan yang paling terkenal adalah “tanah tanpa manusia untuk manusia tanpa tanah.” Dengan kata lain Palestina, “tanah tanpa manusia” harus diberikan kepada orang-orang Yahudi, “manusia tanpa tanah.” Dalam 20 tahun pertama abad kedua puluh, Organisasi Zionis Dunia berulang-ulang menggunakan semboyan ini untuk meyakinkan pemerintah Eropa, terutama Inggris, dan kepada para pengikutnya bahwa Palestina harus diberikan kepada orang-orang Yahudi. Pada tahun 1917, sebagai hasil dari kampanye persuasif, Inggris mengumumkan melalui Deklarasi Balfour bahwa “Yang Mulia Pemerintah memandang dengan mendukung pendirian di Palestina sebagai sebuah rumah nasional bagi orang-orang Yahudi … di Palestina. “.

Yahudi tanpa tanah, karena kebanyakan dari mereka hidup dalam berbagai negara dengan mendapatkan kedamaian dan keamanan. Terutama di negara-negara industri Barat, komunitas Yahudi tidak mempunyai keluhan tentang kehidupan mereka. Sebagian besar dari mereka, gagasan meninggalkan negara dimana mereka tinggal dan berimigrasi ke Palestina belum pernah terlintas dalam pikiran mereka. Kenyataan ini kemudian muncul kemudian, ketika panggilan Zionis untuk “Migrasi ke Palestina” diabaikan. Pada tahun-tahun kemudian, Yahudi anti-Zionis secara aktif menolak gerakan Zionis melalui asosiasi yang mereka miliki.

Setelah mendapatkan dukungan resmi Deklarasi Balfour, para Zionis menemukan diri mereka pada posisi yang sulit ketika banyak orang Yahudi menolak untuk pindah. Dalam konteks ini, kata-kata dari Chaim Weizmann cukup menohok:

Deklarasi Balfour tahun 1917 dibangun di atas udara … setiap hari dan setiap jam dari 10 tahun terakhir, ketika membuka koran, saya pikir: Dari mana pukulan berikutnya akan datang? Aku gemetar karena takut Pemerintah Inggris akan memanggil saya dan bertanya: “Beritahu kami, apakah Organisasi Zionis ini? Di mana mereka, Zionis Anda?” … Orang-orang Yahudi, mereka tahu, menentang kami; kami berdiri sendirian di suatu pulau kecil, sekelompok kecil orang Yahudi dengan masa lalu yang asing.

Deklarasi Balfour 1917 tertanggal 2 November 1917 adalah pernyataan resmi dari pemerintah Inggris yang berbunyi :

“Pemerintah Yang Mulia mendukung pendirian di Palestina sebuah rumah nasional bagi orang-orang Yahudi , dan akan menggunakan terbaik upaya mereka untuk memfasilitasi tercapainya tujuan ini, dipahami secara jelas bahwa tidak akan melakukan hal apapun yang mungkin merugikan hak sipil dan keagamaan yang dimiliki komunitas non-Yahudi yang ada di Palestina, atau hak-hak dan status politik yang dinikmati oleh orang-orang Yahudi di negara lain. ”

Deklarasi ini dibuat dalam sebuah surat dari Menteri Luar Negeri Arthur James Balfour untuk Baron Rothschild (Walter Rothschild, 2nd Baron Rothschild), pemimpin komunitas Yahudi Inggris, untuk transmisi ke Federasi Zionis Britania Raya dan Irlandia , sebuah Zionis organisasi. Surat tersebut mencerminkan posisi Kabinet Inggris , sebagaimana disepakati dalam pertemuan pada tanggal 31 Oktober 1917. Hal ini lebih lanjut menyatakan bahwa deklarasi adalah tanda”simpati terhadap aspirasi Zionis Yahudi.”

Dengan demikian, Zionis mulai terlibat dalam “kegiatan khusus” untuk “mendorong” migrasi Yahudi ke Palestina, bahkan memaksa jika diperlukan, seperti mengganggu orang-orang Yahudi di negara asal mereka dan bekerja sama dengan anti-Semit untuk memastikan bahwa pemerintah akan mengusir orang-orang Yahudi mereka. Zionisme dikembangkan sebagai gerakan yang meneror dan menggangu rakyatnya sendiri.

Sekitar 100.000 orang Yahudi pindah ke Palestina antara 1920-1929. Jika kita menganggap bahwa ada sekitar 750.000 orang Palestina pada saat itu, maka jumlah 100.000 orang Yahudi pasti tidak sedikit. Organisasi Zionis memegang kendali penuh atas migrasi ini. Orang Yahudi yang menginjakkan kaki di Palestina ditemui oleh kelompok Zionis, yang menentukan dimana mereka akan tinggal dan jenis pekerjaan apa yang akan mereka lakukan. Migrasi ini didorong oleh eksekutif dari Zionis dengan berbagai insentif. Sebagai hasil kerja yang sangat keras dan teroganisir dari Zionis di seluruh Palestina, Eropa, dan Rusia, penduduk Yahudi di Palestina mencatat pertumbuhan yang luas dalam hal jumlah dan permukiman.

Zionis tidak diragukan lagi menyimpan kekejaman terburuk bagi warga Palestina. Hari demi hari, Zionisme memasuki Palestina, para pengikutnya telah berusaha untuk menghancurkan Palestina. Untuk membuat ruang bagi migrasi orang Yahudi, baik dipengaruhi oleh cita-cita Zionis atau takut pada anti-Semitisme, orang-orang Palestina terus-menerus ditekan, diasingkan, dan menendang keluar dari rumah dan tanah. Gerakan ini meyebabkan warga Palestina terasing dan terusing, dan menyebabkan percepatan berdirinya Israel pada tahun 1948, dan menghancurkan kehidupan ratusan ribu warga Palestina. Sekitar lebih 3,5 juta orang Palestina masih berjuang untuk hidup mereka sebagai pengungsi di bawah kondisi yang paling sulit.

Sejak tahun 1920, Yahudi-Zionis menyelenggarakan migrasi dan telah terus merubah demografi Palestina dan menjadi penyebab utama dari konflik yang berkepanjangan. Angka-angka ini merupakan gambaran penting tentang bagaimana kekuasaan kolonial dari luar negeri, satu tanpa hak hukum atas tanah tersebut, datang untuk merampok hak-hak penduduk asli.

Tahun 1920 (September-Oktober) jumlah warga Yahudi yang pindah ke Palestina berjumlah 5.514, tahun 1921 terdapat 9.149 warga Yahudi, tahun 1922 terdapat 7.844 warga Yahudi, tahuan 1923 terdapat 7.421 warga Yahudi, tahun 1925 terdapat 33.801 warga Yahudi, tahun 1926 terdapat 13.081 warga Yahudi, tahun 1927 terdapat 2.713 Yahudi, tahun 1930 terdapat 4.944 warga Yahudi, tahun 1931 terdapat 4.075 warga Yahudi, tahun 1932 terdapat 9.553 warga Yahudi, tahun 1933 terdapat 30.327 warga Yahudi, tahun 1934 terdapat 42.359 warga Yahudi, tahun 1935 terdapat 61.854 warga Yahudi, tahun 1936 terdapat 29.727 warga Yahudi, tahun 1937 terdapat 10.536 warga Yahudi, tahun 1938 terdapat 12.868 warga Yahudi, dan pada tahun 1939 tedapat 16.405 warga Yahudi yang pindah ke Palestina.

Pada 1947, ada 630.000 orang Yahudi di Palestina dan 1,3 juta warga Palestina. Antara 29 November 1947, ketika Palestina telah dibagi wilayahnya oleh PBB, dan 15 Mei 1948, organisasi teroris Zionis menduduki tiga perempat Palestina. Selama waktu ini, jumlah warga Palestina yang tinggal di 500 daerah, kota, dan desa turun dari 950.000 menjadi 138.000 akibat serangan dan pembantaian. Beberapa tewas, yang lainnya dibuang.

Dalam menjelaskan kebijakan pendudukan yang dilakukan oleh Israel pada tahun 1948, revisionis Israel yang terkenal Ilan Pappe berbicara tentang sebuah rahasia, rencana tak tertulis untuk mengusir orang Arab dari Palestina. Menurut rencana ini, setiap desa atau pemukiman Arab yang tidak menyerah kepada kekuatan Yahudi, yang tidak akan mengibarkan bendera putih, akan tercerabut, hancur dan orang-orangnya akan diusir. Setelah keputusan ini dilaksanakan, hanya empat desa naik bendera putih; semua kota-kota lain dan desa berpotensi obyek pengusiran.

Dengan cara ini, 400 desa Palestina terhapus dari peta selama tahun 1948 hingga tahun1949. Tanah dan bangunan ditinggalkan oleh orang Palestina dan dirampas oleh orang Yahudi. Sampai tahun 1947, kepemilikan tanah Yahudi di Palestina adalah sekitar 6%. Pada saat negara Israel didirikan secara resmi, 90% tanah Palestina telah dikuasai oleh Yahudi.

Setiap pengiriman kaum Yahudi ke Palestina berarti timbulnya kekejaman baru, tekanan dan kekerasan kepada warga Palestina. Organisasi Zionis menggunakan tekanan dan kekuatan untuk mengusir warga Palestina dari negaranya, warga Palestina selama berabad-abad diusir menuju padang pasir. Joseph Weitz, Kepala Panitia Pengiriman Pemerintah Israel manulis dalam buku hariannya pada tanggal 20 Desember 1940:

“Jelas tidak ada ruang bagi dua masyarakat di dalam negara ini. Tidak ada kemajuan yang kita bawa untuk mencapai tujuan kita, menjadi rakyat merdeka dalam negara kecil ini. Setelah warga Arab dipindahkan, negara akan terbuka lebar bagi kita, dengan tinggal bersama warga Arab, negara akan menjadi sempit dan terbatas. Satu-satunya cara adalah memindahkan warga Arab ke negara-negara tetangga, semua warga Arab. Tidak ada satupun desa atau suku yang tersisa.”

Heilburn, ketua komite pemilihan kembali Jenderal Shlomo Lahat, walikota Tel Aviv, menyatakan pandangan Zionis tentang orang-orang Palestina dalam kata-kata: “Kita harus membunuh semua orang Palestina kecuali mereka mengundurkan diri untuk tinggal di sini sebagai budak .” Banjir imigranYahudi yang disebabkan oleh pecahnya Perang Dunia II membuat orang-orang Palestina sadar akan apa yang terjadi, dan sehingga mereka mulai melawan praktek-praktek yang tidak adil. Tetapi setiap gerakan perlawanan dari warga Pelestina dihentikan secara kejam oleh pasukan Inggris. Palestina menemukan diri mereka di bawah tekanan organisasi teroris Zionis di satu sisi, dan dari tentara Inggris di sisi lain. Dengan kata lain, mereka didekan oleh dua bentuk pengepungan.

Selama Mandat Inggris, lebih dari 1.500 orang Palestina berjuang untuk kemerdekaan mereka, tewas dalam serangan yang dikoordinasikan oleh tentara Inggris. Selain itu, beberapa Palestina ditahan oleh Inggris karena menentang pendudukan Yahudi. Tekanan pemerintah Inggris menyebabkan kesulitan yang serius bagi mereka. Tapi terror Zionis itu tak terbandingkan dan lebih kejam. Kebrutalan Zionis, yang meledak dengan berakhirnya Mandat Inggris, meliputi pembakaran desa-desa; yang eksekusi bergaya penembakan wanita, anak-anak, dan orang tua; penyiksaan terhadap korban yang tidak bersalah, dan pemerkosaan terhadap perempuan dan gadis.

Sekitar 850.000 orang Palestina yang tidak tahan ini penindasan dan kekejaman mereka meninggalkan tanah dan rumah di belakang dan menetap di Tepi Barat, Jalur Gaza, dan sepanjang perbatasan Libanon dan Yordania. Sekitar satu juta orang Palestina masih tinggal di kamp-kamp pengungsi, sementara yang lain 3.500.000 hidup sebagai pengungsi jauh dari tanah air mereka.

Palestina yang tinggal di kamp-kamp pengungsian hari ini mengalami kesulitan dalam memenuhi kebutuhan bahkan kebutuhan yang paling dasar, dapat menggunakan air dan listrik hanya ketika Israel mengizinkannya, dan perjalanan bermil-mil untuk bekerja untuk upah yang sangat rendah. Bagi mereka yang pergi bekerja atau mengunjungi kerabat yang tinggal di sebuah kamp pengungsi terdekat, perjalanan harus mengambil tidak lebih dari 15 menit. Namun, seluruh iktiar tersebut sering berubah menjadi mimpi buruk karena pemeriksaan identitas di pos pemeriksaan sering terjadi, di mana tentara yang bertugas melakukan pelecehan verbal dan fisik kepada warga Palestina, dan penghinaan. Mereka tidak dapat pergi dari titik A ke titik B tanpa paspor. Dan karena tentara-tentara Israel sering menutup jalan untuk alasan keamanan, Palestina sering tidak dapat pergi ke pekerjaan mereka, tempat mereka ingin pergi, atau bahkan ke rumah sakit ketika mereka sakit. Selain itu, masyarakat yang tinggal di kamp-kamp pengungsi hidup sehari-hari dengan rasa takut akan dibom, dibunuh, terluka, dan ditahan, karena pemukiman Yahudi fanatik di sekitar kamp merupakan ancaman nyata karena pelecehan dan serangan yang diluncurkan oleh Yahudi fanatik penghuninya.

Sepanjang sejarah, masyarakat Islam telah dipaksa keluar dari rumah-rumah dan mengalami berbagai jenis tekanan, penyiksaan, dan ancaman oleh orang kafir.

Allah SWT berfirman :

فَاسْتَجَابَ لَهُمْ رَبُّهُمْ أَنِّي لا أُضِيعُ عَمَلَ عَامِلٍ مِنْكُمْ مِنْ ذَكَرٍ أَوْ أُنْثَى بَعْضُكُمْ مِنْ بَعْضٍ فَالَّذِينَ هَاجَرُوا وَأُخْرِجُوا مِنْ دِيَارِهِمْ وَأُوذُوا فِي سَبِيلِي وَقَاتَلُوا وَقُتِلُوا لأكَفِّرَنَّ عَنْهُمْ سَيِّئَاتِهِمْ وَلأدْخِلَنَّهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الأنْهَارُ ثَوَابًا مِنْ عِنْدِ اللَّهِ وَاللَّهُ عِنْدَهُ حُسْنُ الثَّوَابِ

Maka Tuhan mereka memperkenankan permohonannya (dengan berfirman), “Sesungguhnya Aku tidak menyia-nyiakan amal orang-orang yang beramal di antara kamu, baik laki-laki atau perempuan, (karena) sebagian kamu adalah turunan dari sebagian yang lain. Maka orang-orang yang berhijrah, yang diusir dari kampung halamannya, yang disakiti pada jalan-Ku, yang berperang dan yang dibunuh, pastilah akan Ku-hapuskan kesalahan-kesalahan mereka dan pastilah Aku masukkan mereka ke dalam surga yang mengalir sungai-sungai di bawahnya sebagai pahala di sisi Allah. Dan Allah pada sisi-Nya pahala yang baik.” (QS al-Imran (3), 195)

إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالإحْسَانِ وَإِيتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ

Sesungguhnya Allah menyuruh (kamu) berlaku adil dan berbuat kebajikan, memberi kepada kaum kerabat, dan Allah melarang dari perbuatan keji, kemungkaran dan permusuhan. Dia memberi pengajaran kepadamu agar kamu dapat mengambil pelajaran. (QS an-Nahl (16), 90)

وَمَا لَكُمْ لا تُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَالْمُسْتَضْعَفِينَ مِنَ الرِّجَالِ وَالنِّسَاءِ وَالْوِلْدَانِ الَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا أَخْرِجْنَا مِنْ هَذِهِ الْقَرْيَةِ الظَّالِمِ أَهْلُهَا وَاجْعَل لَنَا مِنْ لَدُنْكَ وَلِيًّا وَاجْعَل لَنَا مِنْ لَدُنْكَ نَصِيرًا

Mengapa kamu tidak mau berperang di jalan Allah dan (membela) orang-orang yang lemah baik laki-laki, wanita-wanita maupun anak-anak yang semuanya berdoa: “Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami dari negeri ini (Mekah) yang lalim penduduknya dan berilah kami pelindung dari sisi Engkau, dan berilah kami penolong dari sisi Engkau!”. (QS an-Nisa (4), 75)

إِنَّمَا السَّبِيلُ عَلَى الَّذِينَ يَظْلِمُونَ النَّاسَ وَيَبْغُونَ فِي الأرْضِ بِغَيْرِ الْحَقِّ أُولَئِكَ لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ

Sesungguhnya dosa itu atas orang-orang yang berbuat lalim kepada manusia dan melampaui batas di muka bumi tanpa hak. Mereka itu mendapat azab yang pedih. (QS as-Syura (42), 42)

وَقُلْ جَاءَ الْحَقُّ وَزَهَقَ الْبَاطِلُ إِنَّ الْبَاطِلَ كَانَ زَهُوقًا

Dan katakanlah: “Yang benar telah datang dan yang batil telah lenyap”. Sesungguhnya yang batil itu adalah sesuatu yang pasti lenyap. (QS al-Isra’ (17), 81)

Jadi hari akan datang ketika semua orang Palestina akan hidup dalam damai, keamanan, dan persaudaraan. Tapi ini hanya akan mungkin dengan menyebarkan Al Qur’an moralitas di antara orang-orang, untuk moralitas tersebut memaafkan dan toleran; mempertahankan perdamaian; menekankan cinta, hormat, dan belas kasih, dan pengikutnya bersaing satu sama lain untuk melakukan perbuatan baik. Dimana moralitas ini berlaku, kekerasan dan perselisihan akan musnah. Ketika moralitas ini tersebar secara menyeluruh, solidaritas Muslim solidaritas akan meningkat dan mereka akan mencapai kekuatan untuk utuh sebuah perjuangan intelektual melawan kekejaman, maupun perjuangan fisik. Oleh karena itu, menerapkan nilai-nilai al Qur’an maka ideology kejam Zionis akan lenyap dan kedamaian pasti akan tercipta di Palestina.

Wallahu a’lam

From → Renungan Hati

Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: